Iklan Atas Zona Muslim

Inilah 30 Fakta Menakjuban Sahabiyah Nusaibah binti Ka'ab
4/ 5 stars - "Inilah 30 Fakta Menakjuban Sahabiyah Nusaibah binti Ka'ab" Berikut ini adalah fakta greget salah satau sahabat wanita ( shahabiyah ) yang dikenal dengan julukan perisai Rasulullah , siapakah dia? ...

Inilah 30 Fakta Menakjuban Sahabiyah Nusaibah binti Ka'ab

Admin

Berikut ini adalah fakta greget salah satau sahabat wanita (shahabiyah) yang dikenal dengan julukan perisai Rasulullah, siapakah dia? beliaulah Nusaibah binti Ka'ab, radhiyallohu anha.  Seorang sahabiyah yang menorehkan namanya dalam catatan tinta emas sejarah Islam. Dan berikut ini fakta-fakatanya, selamat membaca!

1. Nusaibah binti Ka’ab alias Ummu Umarah adalah seorang shahabiyah (sahabat nabi dari kalangan perempuan) dengan skill bertarung tingkat tinggi dan keberanian jauh di atas manusia normal.

2. Sebagai ibu, dia ibu yang sukses mendidik anak-anaknya menjadi para ksatria hebat.

Sebagai istri, dia istri yang bertanggung jawab dan mampu menjalankan tugas serta kewajibannya dengan baik.
Sebagai kesatria, dia termasuk pendekar perempuan hebat dan pemberani bahkan di antara para sahabat laki-laki.

3. Nusaibah mengikuti banyak pertempuran yaitu Perang Uhud, Perang Khaibar, Perang Hunain, Perang Yamamah, Perang Bani Quraidzah, dan juga peristiwa-peristiwa penting seperti Perjanjian Hudaibiyah, umrah qadha, Baiatur Ridwan dan Fatkhu Makkah,

4. Aksi gregetnya dimulai ketika dia beserta suami dan 2 anaknya mengikuti Perang Uhud. Nusaibah berperan sebagai support dan medic yang memberi minum dan merawat prajurit muslimin yang terluka.
Awalnya 700an prajurit muslimin dengan mudah berhasil memukul mundur 3000an pasukan Quraisy. Sayangnya gara-gara 43 dari 50 pemanah meninggalkan pos pertahanan di atas bukit, keadaan berbalik. Muslimin yang tadinya lagi asyik nguber-uber pasukan Quraisy, tanpa sadar sudah terkepung. Korban pun berjatuhan. Bahkan banyak sahabat senior yang syahid.
Ketika muslimin kacau balau terpukul mundur. Musuh pun mengincar Rasulullah saw. Saat itu sang nabi hanya dijaga 9 orang yang merupakan’bodyguard’ dan sahabat terdekat nabi yaitu Umar bin Khattab, Zubair bin Awwam, Sa’ad bin Abi Waqqash, Abu Bakar, Thalhah bin Ubaidilah, dan Abbas. Menyadari nabi dalam keadaan genting, Nusaibah langsung mengambil pedang dan panah lalu, dan bergabung bersama mereka yang melindungi nabi.

5. Ternyata 3 dari 9 orang itu adalah anggota keluarga Nusaibah yaitu suaminya yang bernama Zaid bin Asim beserta 2 putranya yaitu Hubaib bin Zaid dan Abdullah bin Zaid. Maka kompaklah satu keluarga melindungi nabi.

6. Di hadapan nabi dan segelintir orang yang melindungi beliau, datanglah kavaleri berkuda Quraisy yang baru saja membantai banyak muslimin. Mereka begitu bernafsu ingin membunuh target nomer 1 mereka yaitu Rasulullah saw.
Sekelompok kecil para pelindung nabi ini bertempur dengan mengerahkan segenap tenaga dan kemampuan untuk melawan musuh dengan jumlah jauh lebih banyak dan senjata yang jauh lebih lengkap.
Perlu diketahui bahwa kuda yang digunakan untuk perang adalah kuda terlatih, bisa menendang atau menginjak lawan karena memang dipersiapkan untuk bertempur. Kata Nusaibah, seandainya lawannya juga pasukan berjalan kaki bukan pasukan berkuda, pasti dia dan sahabat lainnya akan menyerang duluan.

7. Dalam keadaan sangat genting itu, nabi memerintahkan kepada Abdullah anak Nusaibah
“Anak Ummu Umarah?” tanya Rasulullah saw.
“Ya.”
“Melemparlah!” perintah beliau.
Maka Abdullah melempar batu dan mengenai mata kuda prajurit Quraisy yang berada di hadapan Rasulullah saw. Maka kuda itu bergerak-gerak tak terkendali sehingga si penunggang jatuh. Abdullah terus melemparinya hingga batu-batu menumpuk di atas tubuhnya.

8. Nusaibah bergerak dengan gesit dan bermanuver dengan lincah, menangkis semua serangan dari segala arah demi melindungi nabi, bahkan sampai Rasulullah saw bersabda “Aku tidak menoleh ke kanan dan kiri kecuali aku melihat Ummu Umarah bertempur melindungiku.”

Ini menunjukkan bahwa Nusaibah memang punya skill bertarung yang mampu mengimbangi kekuatan lawan, tidak seperti Hinata yang nekat melindungi Naruto dari Pain tapi langsung kalah.

9. Nabi melihat Nusaibah tak punya perisai. Kebetulan lewatlah seorang prajurit muslimin yang berusaha kabur dari ganasnya pertempuran. Rasulullah saw berteriak kepadanya, “Berikan perisaimu kepada orang yang berperang!” Maka orang itu melempar perisainya dan diambil oleh Nusaibah.
Nusaibah diserang seorang penunggang kuda Quraisy. Dengan perisai yang baru didapat, dia melindungi diri, lalu menebas kaki kuda lawannya hingga si penunggang jatuh.
Rasulullah saw berteriak kepada Abdullah, “Wahai Anak Ummu Umarah! Ibumu! Ibumu!” Maka dia membantu ibunya melawan si Quraisy hingga Nusaibah berhasil mengalahkannya.

10. Abdullah sempat mendapat luka di lengannya. Darah tak berhenti mengucur. “Perbanlah lukamu!” Perintah Rasulullah saw. Nusaibah segera datang dan membalut luka Abdullah. Baru selesai dibalut, Abdullah langsung disuruh emaknya bertempur lagi, “Bangkitlah Nak! Serang musuh dengan pedangmu!”

Kita tangan lecet dikit aja, disuruh emak cuci piring ngga mau.

11. Nusaibah mencari orang yang melukai anaknya.
“Mana orang yang menebas lengan anakku?” tanyanya.
Rasulullah saw menunjukkannya “Itu dia yang menebas anakmu, wahai Ummu Umarah!”

Nusaibah langsung mendatangi orang itu, menyabet kakinya hingga jatuh, dan langsung menamatkan secara paksa riwayat hidupnya.

Mana ada emak-emak yang diam saja melihat anaknya disakiti?

12. Di tengah meriahnya pertempuran, Nusaibah sekeluarga dan para bodyguard nabi lainnya membuka jalan menuju Bukit Uhud. Saat itu Nusaibah menghadapi seorang penunggang kuda Quraisy yang memakai 2 lapis baju pelindung. Dia menebas Nusaibah dengan pedang dan menyebabkan luka parah di pundak. Nabi melihat luka itu terus mengeluarkan darah. “Ibumu! Ibumu! Perbanlah lukanya!” perintah beliau kepada Abdullah lalu berdoa, “Ya Allah, jadikanlah mereka sebagai pendampingku di surga.” Di kemudian hari, Nusaibah berkata bahwa sejak didoakan nabi, dia tak peduli lagi walau harus menghadapi musibah seberat apapun di dunia.”
Ya iyalah, udah dijamin masuk surga.

Btw, Rasulullah saw pernah bersabda, “Di surga itu terdapat seratus tingkatan, Allah menyediakannya untuk para mujahid di jalan Allah, jarak antara keduanya seperti antara langit dan bumi. Karena itu, jika kalian meminta kepada Allah, mintalah Firdaus, karena sungguh dia adalah surga yang paling tengah dan paling tinggi…” (HR. Bukhari)

Jika Nusaibah sekeluarga menjadi pendamping nabi, tentu saja mereka berada di Firdaus, surga tertinggi.

13. Berkat usaha superkeras Nusaibah sekeluarga dan beberapa sahabat lainnya, nabi berhasil dievakuasi ke Bukit Uhud. Ditambah dengan kemampuan one shoot three kills oleh Saad bin Abi Waqqash sang pemanah andalan Rasulullah saw (yang kita bahas di chapter 5), pasukan Quraisy tidak berani mendekati nabi.

14. Di Perang Uhud ini Nusaibah mendapat 12 luka. Yang terparah adalah tebasan pedang di pundaknya. Dia membutuhan waktu setahun untuk menyembuhkannya.
Sedangkan Rasulullah saw juga mendapat luka di wajah dan gigi seri beliau pecah.

15. Setelah Perang Uhud selesai, muslimin hanya memiliki waktu semalam untuk beristirahat di rumah mereka dan mengobati luka. Besoknya, pasukan muslimin yang masih luka-luka, pegel-pegel karena pertempuran berat di hari sebelumnya itu harus berangkat lagi untuk mengejar pasukan Quraisy . Nusaibah segera berniat mempersiapkan untuk bergabung bersama pasukan, tapi dia tidak mampu karena darah terus mengalir.

Nusaibah badan penuh luka kelewat parah masih pengen berangkat perang. Kita bekas cacar belum ilang aja, males berangkat sekolah.

16. Setelah misi pengejaran pasukan Quraisy selesai, Rasulullah saw tidak langsung pulang ke rumah. Beliau lebih dulu mengutus saudara Nusaibah untuk menanyakan keadaan Nusaibah. Nabi pun gembira setelah mengetahui keadaan Nusaibah baik-baik saja.

17. Nusaibah termasuk assabiqunal awwalun (orang yang lebih dahulu masuk Islam) di antara kaum anshar. Ini adalah keistimewaan tersendiri. Allah swt berfirman tentang mereka,

“Dan orang-orang yang terdahulu lagi yang pertama-tama (masuk Islam) di antara orang-orang Muhajirin dan Anshar dan orang-orang yang mengikuti mereka dengan baik, Allah Ridha kepada mereka dan mereka pun ridha kepada Allah. Allah Menyediakan bagi mereka surga-surga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai. Mereka kekal di dalamnya selama-lamanya. Itulah kemenangan yang agung.” (QS At Taubah: 100)

18. Sudah jadi assabiqunal awwalun yang dijanjikan surga, sudah didoakan nabi agar mendampingi beliau di surga tertinggi, trus mau apa lagi? Kalo ane sih tinggal santai santai nunggu mati. Nusaibah ngga gitu! Dia tidak bosan untuk selalu berjuang menegakan Islam termasuk di medan tempur.

19. 2 tahun setelah Perang Uhud, meletuslah Perang Ahzab. 10.000 prajurit aliansi Quraisy, Yahudi, dan beberapa sekutu mereka datang untuk menggempur Madinah. Sementar itu di pihak muslimin, 3000 mujahid memperahankan mati-matian kota mereka di bawah cuaca ekstrim musim dingin dan minimnya pesediaan pangan.
Para sahabat bertempur di garis depan sedangkan para shabaiyah (sahabat perempuan), anak-anak dan para lansia diamankan di sebuah benteng. Nusaibah? Tentu saja dia ikut bertempur dengan tugas seperti biasa yaitu sebagai penyedia bekal dan medis.

20. Nusaibah juga berpartisipasi dalam Baiatur Ridwan, yaitu sumpah setia kepada Rasulullah saw untuk sehidup semati berjuang menegakkan Islam. Sumpah ini dilaksanakan ketika 1397 orang rombongan muslimin ditolak memasuki Mekah oleh Quraisy saat akan melaksanakan umrah.
Peserta Baiatur Ridwan ini memiliki kedudukan istimewa di antara para sahabat.
Rasulullah saw bersabda: “Insya Allâh, tidak ada satu pun yang masuk neraka dari orang orang yang berbai’at di bawah pohon.” (HR. Muslim)

Udah jadi assabiqunal awwalun, didoakan jadi pendamping nabi di surga, ikut Baiatur Ridwan pula!

21. Orang-orang Yahudi yang dendam karena diusir dari Madinah (padahal gara-gara ulah mereka sendiri) mengumplkan kekuatan dan berusaha menghancurkan muslimin. Maka sebelum mereka menyerang, Rasulullah saw memutuskan untuk lebih dulu menggempur pusat kekuatan militer mereka di daerah Khaibar. Saat itu yang diperbolehkan ikut berperang hanya 1397 orang yang ikut Baiatur Ridwan termasuk Nusaibah, sedangkan lawannya 10.000an pasukan Yahudi dengan benteng-benteng yang tangguh, persenjataan lengkap, dan suplai yang melimpah. Dengan izin Allah swt, muslimin berhasil memenangkan pertempuran yang sangat tak seimbang ini. Benteng-benteng musuh direbut satu-persatu hingga akhirnya dikuasai sepenuhnya. Inilah yang disebut Perang Khaibar.

22. Setelah Peristiwa Fathu Makkah, seluruh penduduk Mekah masuk Islam sehingga jumlah kaum muslimin bertambah secara signifikan. Maka ketika terjadi Perang Hunain kekuatan mereka dengan musuh hampir sama. Padahal sebelumnya muslimin selalu kalah jumlah tapi hampir selalu menang.
Hal ini memunculkan perasaan bangga akan kekuatan mereka. Karena itulah Allah swt justru memberi teguran kepada mereka.
Dalam perjalanan menuju lokasi musuh, pasukan muslimin mendapat serangan mendadak ketika melewati lembah yang curam. Mereka masuk ke perangkap musuh dan dihujani panah dari berbagai arah. Kondisi medan yang terjal, sempit, dan gelapnya subuh membuat pergerakan pergerakan muslimin sangat terbatas. Barisan yang tadinya rapi langsung kacau balau, kuda unta dan saling bertabrakan, banyak muslimin berlarian menyelamatkan diri terutama yang baru masuk Islam dan imannya masih lemah.

Melihat pasukan muslimin tercerai berai, Rasulullah saw memerintahkan Abbas, paman beliau yang memiliki suara sangat keras untuk memanggil orang dulu ikut Baiatur Ridwan. Dia berteriak, “Mana orang yang bersumpah di Baiatur Ridwan?” Maka mereka yang dulu telah bersumpah setia kepada Rasulullah saw berdatangan. Dari sekitar 12.000 pasukan muslimin hanya sekitar 100 orang yang dengan cepat mampu mendatangi seruan itu, diantaranya ada 2 perempuan Nusaibah dan Ummu Hakim.

Dengan izin Allah swt, 100 orang ini mampu membendung kekuatan 12.000 tentara musuh. Setelah itu muslimin lain yang tadi sempat kocar kacir saling memanggil dan berkumpullah kembali sebagian dari mereka untuk melanjutkan pertempuaran. Sementara itu, sebagian lain yang imannya masih lemah sudah kabur entah sampai mana.

23. Nusaibah adalah seorang ibu yang mampu mendidik anak-anaknya menjadi orang hebat. Menjelang nabi wafat, muncullah orang mengaku nabi. Dia bernama Musailamah Al Kadzab. Anak Nusaibah yang bernama Hubaib terpilih menjadi utusan muslimin dikirim kepada Musailamah untuk menyampaikan pesan agar si nabi palsu itu segera bertobat.

Di mana-mana dari dulu sampai sekarang yang namanya utusan tidak boleh disakiti, tapi Musailamah tidak mempedulikan aturan itu. Hubaib ditangkap.
“Apa kau bersaksi bahwa Muhammad utusan Allah?” tanya Musailamah.
“Ya.” Jawab Hubaib.
“Apa kau bersaksi bahwa aku utusan Allah?” tanya Musailamah lagi.
“Aku tuli. Aku tidak mendengar.” Jawab Hubaib.
Musailamah mengulang-ulang pertanyaan itu dan selalu mendapat jawaban yang sama. Setiap Hubaib menjawab, “Aku tuli. Aku tidak mendengar.” Musailamah memotong satu persendian tubuh Hubaib hingga akhirya dia syahid dengan tubuh termutilasi.

24. Mengetahui anaknya syahid di tangan Musailamah, Nusaibah malah bersyukur karena anaknya telah syahid dalam tugas mulia dan bangga anaknya teguh dalam menegakkan kalimat syahadat walaupun di bawah siksaan. Meski begitu, sebagai ibu dia juga sedih dan berjanji akan menuntut balas dengan tangannya sendiri.

Btw, dalam ajaran Islam, kita diperbolehkan untuk membalas perbuatan dengan balasan yang setara denga perbuatannya.

25. Membunuh utusan sama dengan mengajak perang pengutusnya. Maka di masa kepemimpinan Khalifah Abu Bakar, dikirimlah pasukan untuk memberantas Musailamah dan pengikutnya. Tentu saja Nusaibah tak mau ketinggalan. Nusaibah yang biasanya bertugas membawa wadah air dan obat-obatan, saat itu berangkat membawa senjata. Seorang sahabat melaporkan hal ini kepada Khalifah Abu Bakar ternyata sang khalifah mengizinkannya karena beliau tahu bahwa Nusaibah memiliki skill bertarung yang kompeten.

26. Perang Yamamah petcah! 13.000 muslimin yang dipimpin Khalid bin Walid, panglima yang tak pernah kalah harus menghadapi 40.000 pengikut Musailamah. Di situ Nusaibah langsung berperang sebagai prajurit tempur, bukan pengurus perbekalan dan medis seperti biasanya.
Dia bertarung sekuat tenaga, mengerahkan segala skill dan pengalaman tempurnya yang didapat sejak jaman Rasulullah saw dulu.

27. Satu tangan Nusaibah putus ditebas pedang dalam Perang Yamamah ini.

28. Dengan semangat berkobar dan kegigihan luwar biyasa, muslimin yang kalah jumlah berhasil mendesak musuh hingga akhirnya si target utama yaitu Musailamah terkena lemparan tombak oleh Wahsyi, (mantan budak yang dulu membunuh Hamzah, paman nabi) ditambah tebasan pedang oleh Abdullah anak Nusaibah hingga tewaslah si nabi gadungan.
Nusaibah begitu bahagia setelah dendamnya terbalas apalagi yang melakukannya adalah anaknya sendiri.

29. Nusaibah pulang ke Madinah dengan satu tangan.

30. Setelah Perang Yamamah, Nusaibah tak pernah terjun ke medan perang lagi. 3 tahun kemudian dia menyusul sang nabi dan anaknya yang syahid untuk menikmati apa yang telah Allah swt janjikan kepadanya.

~~~

Kita sebenarnya punya banyak tokoh hebat yang layak untuk dijadikan idola dan kisah hidupnya layak dijadikan pelajaran. Cuman kitanya aja yang ngga tau dan malah lebih kenal tokoh-tokoh fiksi yang minim manfaat.

Jangan lewatkan fakta lainnya:


Ikuti terus serial Fakta-fakta Greget Sahabat-sahabat Nabi Paling Greget di FP Ustadz Kirito


Sumber:

  • Biografi 35 Shahabiyah Nabi, karya Syaikh Mahmud Al Mishri
  • Peperangan Rasulullah, karya Dr. Ali Muhammad Ash Shallabi
  • Sirah Nabawiyah karya Syaikh Saifurrahman Al Mubarakfuri
  • Bekal Pernikahan, karya Syaikh Mahmud Al Mishri
  • https://www.youtube.com/watch?v=SC3UWI2NpGM
  • https://www.youtube.com/watch?v=27B8p0PihO0
  • https://konsultasisyariah.com/26628-firdaus-surga-paling-tinggi.html
  • https://almanhaj.or.id/4085-baiatur-ridhwan.html

Yang Baru Zona Muslim

Lihat semua

Ikuti kami & Dapatkan update terbaru